Mengapa menyumbang/bersedekah itu perlu?

Sedekah Jumat – Sekarang mereka harus profesional dalam seni persuasi, dan ada seorang pria yang dianggap sebagai bapak bidang itu: Charles Sumner Ward. Bapak amal modern: Charles Sumner Ward. Pada akhir abad ke-19, ia mulai …

beramal

Sedekah JumatSekarang mereka harus profesional dalam seni persuasi, dan ada seorang pria yang dianggap sebagai bapak bidang itu: Charles Sumner Ward.

Bapak amal modern: Charles Sumner Ward.

Pada akhir abad ke-19, ia mulai bekerja untuk Young Men’s Christian Association, yang lebih dikenal sebagai YMCA.

Dia adalah “seorang pria dengan ukuran sedang,” menurut New York Post, “dan sangat ramah sehingga dia tidak akan pernah dicurigai memiliki kekuatan seperti itu untuk mempengaruhi dompet yang enggan.”

Pertama kali kekuasaan itu menjadi perhatian adalah pada tahun 1905, ketika majikannya mengirimnya ke Washington DC untuk mengumpulkan uang untuk membangun gedung baru.

Ward meyakinkan donor kaya untuk berjanji menyumbangkan sejumlah besar uang tunai, tetapi hanya jika sisanya dikumpulkan oleh publik. Dia kemudian menetapkan tenggat waktu buatan untuk itu terjadi.

Surat kabar melaporkan prestasinya dengan sangat antusias.

Ward menggunakan teknik perintis, seperti jam penggalangan dana ini untuk gedung YMCA baru di New York, sekitar tahun 1900.

Ward menerapkan metodenya ke banyak proyek lain. Rencananya dulu:

Sebuah tujuan

batas waktu

jam kampanye menunjukkan kemajuan

aksi publisitas direncanakan dengan presisi militer

Di dunia modern, mereka semua terlihat akrab, tetapi ketika Ward tiba di London pada tahun 1912, mereka masih baru.

Surat kabar The Times sangat terkesan dengan “pengetahuannya tentang sifat manusia dan penerapan prinsip-prinsip bisnis yang sangat cerdik untuk mengamankan keuntungan pada momen psikologis.”

Perang Dunia I membawa lebih banyak inovasi penggalangan dana, seperti lotere atau penjualan bendera, yang memiliki persamaan modern dalam gelang, pita, dan stiker yang menunjukkan bahwa Anda telah memberikan uang.

Pada tahun 1924, Ward memiliki perusahaan penggalangan dana, mengiklankan berapa banyak yang telah dia kumpulkan untuk semuanya, mulai dari pramuka hingga kuil Masonik.

Bagi pewaris modern Charles Sumner Ward, apa yang dianggap sebagai “aplikasi cerdas prinsip bisnis”?

Eksekutif periklanan yang diwawancarai untuk surat kabar Inggris The Guardian memberi kita beberapa petunjuk.

Gambar anak-anak kelaparan tidak mendapatkan banyak suka di media sosial, kata mereka; lebih baik untuk membangun merek Anda, berinteraksi dan bersenang-senang.

Leave a Comment